Biografi kakek penulis

Muhammad bin Abdul latif

 Percaya gak percaya ini adalah foto kakek saya rahimahullah, ganteng   banget ya masya Allah. walaupun belum pernah bertemu secara langsung,   karena beliau meninggal dunia, ketika saya belum lahir, bahkan kedua   orang tua sayapun belum menikah pada saat itu, namun jujur, beliau   adalah   salah satu idola saya, mendengar cerita kehidupan beliau dahulu,   merupakan salah satu motivasi terbesar saya untuk menjadi sukses dan   bermanfaat untuk orang lain.

 Beliau dahulunya adalah kepala desa di desa bedi selama 2 periode   berturut turut, dari cerita yang saya dengar, beliau adalah pemimpin yang   baik dan bijaksana dan juga tegas, di antara bukti kebijaksanaan beliau   yang masih tersisa hingga sekarang adalah masjid yang di bangun pada   era  kepemimpinan beliau, Masjid babul Jannah bedi,di awal pembangunan masjid, terjadi banyak pro kontra, yang menjadi  masalah utama adalah minim dana, namun beliau bersikeras untuk   membangun masjid, bahkan pondasi pertama masjid Babul Jannah itu di   bangun di atas tanah pribadi milik beliau.

Lalu bagaimana beliau menyiasati kekurangan dana tersebut? Beliau melakukan swadaya masyarakat, dengan membebankan kepada setiap rumah di lingkungan bedi dan sekitarnya membuat batu bata, dan mengumpulkan pasir yang di ambil dari sungai yang berada di kampung bedi. Dan pembangunan masjid pun di lakukan secara gotong royong oleh semua Masyarakat setempat.

Puluhan tahun pun berlalu dan masjid babul Jannah pun sekarang semakin megah, dan telah dilakukan banyak renovasi,semoga dengan adanya masjid itu, menjadi Amal jariyyah untuk beliau dan juga untuk semua orang orang yang telah membantu selama proses pembangunan hingga sekarang, aamiin.

Sebagai penutup, saya mau menyebutkan nasab saya hingga kakek k-4

Muhammad Iqbal bin Zainal Abidin Bin Muhammad bin Abdul latif bin Yunus bin Panonci Daeng Kancion.


Berlangganan via Email